Majikan Kejam atau Pembantu Kurang Ajar?

Kita ini seperti memiliki hate and love relationship dengan pekerja rumah tangga ya. Para karyawan rumahan itu kadang jenaka, bijak, rajin dan juga setia. Kadang benci karena kelakuan minusnya, tapi bisa juga jadi ngefans berat karena jasanya yang sangat terbukti manteb. Ngga sedikit juga yang meninggalkan kesan mendalam gara-gara kelakuannya yang sering ngga ketebak itu.

Pembantu, babu, bibi, pembokat, bedinde, mbok, si mbak, atau apalah sebutannya tetap aja fungsinya ngga terlalu berkembang jauh dari jaman kutil masih kecil sampe kutil udah jadi sarjana. Sekarang malah ada istilah baru yang tersebar di antara ibu-ibu muda metropolitan. Pembantaian. Itulah julukan buat para staff rumahan itu.

Kali ini gue mau cerita pengalaman keluarga kami yang punya banyak kenangan maha spektakuler dengan para pekerja tersebut. Tulisan ini ngga mendiskreditkan siapapun, murni cuma mau cerita-cerita aja :)

Pertama kali kami punya pembantu adalah ketika gue mulai bekerja. Kerjaan di rumah mulai ngga kepegang. Kami dapat wanita ini dari salah satu keluarga dekat. Di sore hari yang damai sejahtera dengan angin sorgawi yang sepoi-sepoi, datenglah dia dengan barang yang ngga terlalu banyak.

Namanya keren deh. Bukan Iyem atau Tukinah atau Tumirah. Namanya Vionjri. Panggilannya Vio. Entahlah itu nama beneran atau nama komersil.

Kala itu dia dateng berduaan sama kakaknya yang rencana bakal dipekerjakan abang gue di rumahnya di Bekasi. Tapi untuk sementara dititip dulu di rumah.

Masyampun ya ini para karyawan. Belum juga berapa hari kerja, udah bikin huru hara. Bangun pagi dinyanyiin lagu seriosa oleh mama, karena matahari udah berangkat sekolah dan dua makhluk siluman ini masih tidur pules dengan mulut termanga-mangap. Weits, semalem kayanya abis clubbing berat nih.

Dengan muka berantakan mereka beranjak ke tempat nyuci di samping garasi. Tugas utama mereka memang lebih ngurus cucian, setrikaan, bersihin rumah, dan sejenisnya. Urusan dapur tetep jadi tanggung jawab gue, Kak Diana dan Mama.

Nah, ini yang lucu. Habis nyuci tebak dong mereka kemana? Oh tentu tidak, mereka tidak pergi ke lampu merah dan ngamen di situ. Mereka LANJUT TIDUR!! Wahahhahah gila banget. Itu langsung aja disemprot majikan. Enak aja lo pada ngorok, kita yang punya rumah lagi ribet di lantai bawah.

Vio ini semuran gue. Sebenernya anak bisa dibilangin, namun kayanya karena pergaulannya di dunia PRT udah sangat tinggi maka sikapnya kadang sotoy dan nyebelin.

Kami bawa Vio ikut bergaul sama temen-temen di gereja. Untungnya mereka terbuka dan menerima Vio sebagai temen baru. Anak itu ikutan Pendalaman Alkitab, kadang ikut jalan-jalan bareng. Pokoknya kami perlakukan selayaknya temen aja deh. Tapi dengan harapan ni manusia tau diri jugaaa.

Eh dasar gebleg kali ya. Ngga taunya dia naksir salah satu temen di gereja! Mati ga lo. Udah mana anak ini agresifnya kentara buanget. Gue kan maluuuuu. Temen gue sampe curhat bilang merasa terganggu dan minta tolong supaya gue warn itu si Vio. Huhuhuhuhu derita majikan yang baik hati ya begini..

Suatu saat temen yang lain juga cerita katanya Vio sering curhat kalo dia ngga dikasih makan di rumah gue. WHAAAATTT!! Sarap nih orang. Gue keseeeeel banget. Temen gue cerita begitu karena dia merasa gue perlu tau siapa nih manusia yang keluarga kami gaji.

Belum sempet gue berubah jadi gunung berapi dan melontarkan lava kemarahan terhadap wanita muda itu, eeeeeeh dia kabur dari rumah. Buset, buset, buset, buset.

Sampe akhirnya suatu saat dia dateng ke rumah mau ambil barang-barangnya. Pas ada gue di tempat. Akhirnya kesampean juga bisa ngeluarin samurai yang udah gue asah sejak kepergian belatung nangka ini.

Langsung saja gue ngamuk-ngamuk.

“Kami tuh ajak kamu bergaul biar kamu merasa diterima dan bisa terbuka sama kami. Bukannya malah nusuk dari belakang, Itu maksudnya apa kamu bilang ke temen-temen saya kalo kamu ngga dikasih makan disini? Kapan kamu kelaperan di sini? KAPAAAAANN?! Gwak gwak gwaaak ggrrroooaaaarr auuuoooo!”

Begitulah gue keluarin semua amunisi kemarahan. Dia nampak cool dan tetep anteng. Auk ah gelap. Sono lo kembali ke alam lo yang gaib itu.

Salah satu sahabat cerita tentang kenangan indahnya bersama pembantunya yang sangat unik. Kita sebut saja nama sahabat gue ini Eva. Pembantu si Eva suka mencuri coklat di kulkas, minum air langsung dari botolnya, suka tidur, kalo disuruh selalu ngelawan, suka nyolongin foto dari album keluarga.

Foto wisuda cicinya digambarin pake kumis dan konde. Padahal di foto itu si cici pake lipstik merah merona, tapi berkumis. Foto bapaknya Eva waktu masih muda diembat, lalu di tulis bahwa pria di foto itu bernama Yogi yang merupakan pacarnya. Foto itu dipajang di kamarnya. Selain foto-tersebut, kamar si pembantu dipenuhi poster dan stiker Partai Aman*t Nasional. Serba biru heboh. Fotonya Pak Am*n Rais dikasih kumis-kumisan hahhahaha. Gue ketawa geli banget. Ni pembantu terobsesi banget sama kumis. Akhirnya si Eva menemukan banyak barangnya yang hilang. Eva ngerjain pembantunya ini dengan pura-pura telepon Polisi untuk menangkap si mbak. Wanita itu nangis ngejengker glesotan di lantai narik-narik kakinya Eva sambil ngakuin semua perbuatannya.

Terus akhirnya Eva kasih dia kesempatan. Disuruhlah mbak itu lap meja. Eh dijawab “Udah dilap kok.” Padahal jelas-jelas itu meja berdebu banget.

Eva kembali kesel, disaputlah itu debu dari meja dan dipeperin ke muka si mbak penipu itu. Gilaaaaaaa nampaknya keji banget, tapi gue kebayang sih gregetannya.

Akhirnya Eva bikin drama lagi. Dia telepon Rumah Sakit Jiwa. Nyuruh si mbak siap-siap karena akan dijemput ambulance dalam 45 menit. Semakin menjadilah wanita ajaib itu nangis meraung-raung.

“Ampuni saya mbaaaaaak. Saya mau beli bupet buat di kampung.”

“Ah! Terlambat kamu! Bukan saya yang memutuskan. Lagian mulut kamu bau banget, lebih baik kamu diam saja.”

Selanjutnya adalah pemandangan si mbak nangis tersedu-sedu sambil tutup mulutnya.

Bapaknya Eva sampe masuk kamar nahan-nahan ngakak. Omnya Eva yang lagi sakit juga sampe keriting nahan ketawa.

Aduh maaf ya, itu nampaknya keji banget tapi gue juga ngakak seberat-beratnya hahahhaha.

Akhirnya gue mikir, mungkin juga sih banyak penyiksaan pembantu karena sikap mereka sendiri. Selama ini kan di TV munculnya udah menderita aja gitu si pekerja, tanpa kita tau kisah sebelumnya gimana.  Banyak loh kisah majikan yang baik banget. Nyekolahin pembantunya sampe kuliah. Terus ada yang selalu ongkosin pembantunya pulang kampung gratis tanpa potong gaji, pokoknya disuplai banget. Tapi ya gitu deh, gara-gara nila setitik rusak susu sebelanga. Karena banyak kisah penyiksaan pembantu, akhirnya majikan yang bener kurang terdengar dan bahkan dipukul sama rata aja kelakuannya.

Di sepanjang sejarahnya, kami punya 2 pembantu favorit yang cukup lama ikut di rumah.

Yang pertama namanya Aat. Duh gue kadang merasa sedih deh kehilangan anak ini. She is the best! Waktu dia mulai kerja, usianya baru 16 tahun. Lugu dan ngga bisa masak. Kata ibunya, dia ini males kerja kalo di rumah. Jadi mengijinkan kami untuk pukulin dia kalo ada yang salah-salah. Hhahahahha tegang amat, ya kagak ada deh pesen kaya gitu.

Aat itu inisiatifnya bagus. Rajin bukan buatan. Pinter dan soleha. Karena sering bantuin Kak Diana masak, akhirnya dia pelan-pelan belajar masak juga. Awalnya hasil masakannya biasa aja, tiada keistimewaan. Lama-lama kami kecanduan masakan dia! Keren ngga tuh. Masakan dia yang paliiiiiing kami suka adalah sambel terasi dan sayur asemnya. Masyaolooohh uendang gulindang bo!

Kreasi masakannya terus berkembang dan makin manteb. Sembari dia bekerja buat kami, dia juga minta diajarin bahasa Inggris loh. Ck ck ck..coba deh semua pembantu kaya begini, bahagia deh. Sadar akan pentingnya pendidikan. Kala itu adik gue yang lebih banyak ngajarin dia karena gue kerja. Pelan-pelan dia ngumpulin kosakata Bahasa Inggris dan mulai bikin kalimat-kalimat sederhana. Tiap hari pasti dia luangin waktu buat baca koran. Ampun, gue aja ngga pernah baca koran, lebih suka baca buku primbon hahahha

Cuma terhadap anak ini mama mau melepaskan tugasnya menyiapkan sarapan tiap pagi. Kalo sama pembantu yang udah-udah, mama ngga pernah kasih mereka pegang urusan persiapan sarapan. Si Aat dengan sempurna mengambil alih semua kerjaan Mama di pagi hari. Top ya. Ah..anak itu.

Suatu ketika sesudah cuti Lebaran, gue dan Bang Darwin jemput dia ke desanya di deket Anyer. Dia nampak sumringah ngga sabar kerja lagi. Pas lagi duduk di mobil gue liat telapak tangannya ada bekas warna daun pacar yang oranye tua itu. Gue pengen liat tapi dia ngga kasih. Sibuk aja diumpetin sambil cekikan malu. Pas dia lengah, gue lirik tuh telapak. Yahelah, tau ga tulisan apa? Nama gueeeeee hahahha

Kangen berat kali dia, sampe bikin tato gitu :D

The second best maid adalah Nur. Anak ini yah, kalo kita taro di Bantar Gebang pasti itu tempat bakal rapi jali dia benahi. Serius. Semua yang dipegang, seberantakan apapun bisa disulap jadi rapiiih banget! Barang disusun berdasar besarnya. Kalo nengok lemari gitu ya, itu isinya kaya ditata dengan standar hotel. Kebayang kan? Anaknya bersih banget. Tiap hari apapun dirapihkan dan dibersihkan. Kerjanya gesit dan ngga pernah ngeluh. Bounusnya adalah anak ini menggemaskan! Badannya montok, pipinya tembam, mimik mukanya lucu, kulit mukanya bersih banget dihiasi alis mata yang tebal.

Suka bercanda sama Ranto, adik gue. Kadang kedengeran tuh suara mereka ngakak-ngakak di lantai atas. Di antara semua pembantu, Nur inilah yang paling lama ikut kami. Lebih dari 3 tahun. Tapi keluarganya nyebelin. Sadar anaknya sangat kami sayang, mereka suka bikin drama yang sifatnya minta Nur pulang. Dengan harapan kami nego dengan ngasih mereka uang, namun Nur boleh tetep bersama kami.

Banyak drama deh pokoknya. Ranto sampe depresi harus ngurusin aneka kisah keluarganya itu. Bolak-balik anter pulang kampung. Ladenin teleponnya segala macem. Ih edan banget.

Setelah Nur pergi kami cuma mempekerjakan pembantu harian yang tinggal di deket-deket rumah. Mama mulai picky dalam menerima pekerja di rumah. Maklumlah udah usia emas. Kembali rewel. Tapi ya gitu deh, even pekerja harian aja ada aja yang ngga bener. Kerjanya buruk, maunya minta makanan mulu buat dibawa pulang.  Terus tau-tau ngga masuk kerja tanpa kabar, pas dicek ngga taunya udah kabur ke luar angkasa. Pusing.

Sekarang di rumah ada sih pekerja harian. Percaya atau ngga, gue ngga inget namanya hahahah. Ibu ini rajin banget, lumayan lama juga dia kerja sama kita. Kayanya udah lewat 2 tahun deh. Beliau ini orang Tegal, bicaranya pletak pletuk dengan nada suara yang turun naik.  Kalo gue lagi pulang ke Jakarta, gue selalu berjuang keras mencoba ngerti ibu ini bicara apa. Lagi bicara bla bla bla tiba-tiba dia ketawa, nah lo! Kaget deh gue.

Ngga usah gue, Ranto yang di rumah aja ngga kunjung paham sama bicaranya si ibu. Katanya dia berusaha translate pake bahasa kalbu deh, intinya mendingan ketawa aja biar aman. Hahhahaha.

Suatu pagi dia laporan ke gue.

“Mbak pega. Nguatplak tepluk itu kamar nguak ngauk mas yanto ngik kuang kuang” > serius gue ngga ngertiiiiii. Mau ketawa tapi kok kayanya ngga sopan.

Itu siapa Yanto dia sebut-sebut? Perasaan nama karyawannya bokap bukan Yanto deh.

“Hah apaan mbak? Coba ulangi yang jelas.”

“Ngianu nguplak nguplak mas yanto klutak klutuk.”

Ini apaan sih ah. Ngga tahan, akhirnya gue cuma senyumin doang sambil bilang “Iya mbak, iya.” Biar cepet beres aja deh, soalnya gue mau pergi juga.

Eh sambil jalan ke teras depan, ini ibu ngikutin terus sambil terus bicara ngga jelas.

“Mbak pega.  Ngini ngutin kamarnya mas yanto ngunci ketu nguak wang keplak kepluk.”

Apaan seh eneeeee.

Siapa pula itu Mbak Pega yang dia sebut.

Saking ga sabar, akhirnya gue minta dia bicara sekali lagi dengan pelan-pelan. Inilah hasilnya.

“Itu, nganu, sayak mau ke kamar mas yanto. Tapi dikonci. Mbak pega tau ngga kenapa” > bayangkan itu dengan logat Cici Tegal.

Ampun daaaaah.

Dia panggil adik gue Yanto. Padahal harusnya Ranto.

Pun, dia panggil gue Pega. Semestinya Kate Middleton. Hahahahahhaha

Pusing cyin!

2 thoughts on “Majikan Kejam atau Pembantu Kurang Ajar?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s